Fahd Djibrna's Journal

Kisah Cinta Paling Romantis Sedunia

print this page
send email
Mari kuceritakan kisah cinta paling romantis di dunia. Bukan Layla dan Majenun dalam narasi puitik Nizami, apalagi imajinasi Shakespeare tentang Juliet dan Romeo. Tapi dua orang biasa yang hidup di dunia nyata. Sepasang lelaki dan perempuan yang pernah saling menyatakan cinta, dalam cara mereka yang paling biasa-biasa saja. Suatu hari, mereka memutuskan untuk menikah, dengan masing-masing memendam keraguan sekaligus harapan. Setelah menjadi suami-istri, mereka saling mengajari cara untuk menjadi penyabar dan pemberani; Si lelaki berangkat pagi-pagi sekali setiap hari, untuk pulang di sore hari—dengan senyuman. Si perempuan terus berdoa, mencuci atau menyetrika, memasak dan menabung untuk membeli kursi, panci, mesin jahit, atau apa saja. Di akhir pekan, berdua mereka mendengarkan radio yang mereka beli dari sisa-sisa uang belanja—atau berjalan-jalan ke kota melihat-lihat TV yang ingin mereka beli di bulan-bulan berikutnya. Beberapa waktu kemudian, si perempuan hamil. Si lelaki panik sekaligus gembira. Lalu mereka menjalani hari-hari bersama, dengan canda dan doa. Di bulan yang tepat, si perempuan melahirkan dengan selamat: Si lelaki lalu jadi ayah yang paling bahagia. Dia gendong anaknya, dia doakan, dia timang-timang dan sayangi setiap hari dengan caranya sendiri. Melihat semua itu, si perempuan tersenyum bahagia atas nama segala yang tak bisa dilukiskan kata-kata. Demikianlah bertahun-tahun mereka menjalani berbagai hal bersama-sama, dalam susah dan senang, dalam sempit dan lapang. Kini, anak mereka sudah cukup dewasa dan pandai membaca. Merekalah anak-anak yang lupa, bahwa kisah cinta paling indah di dunia adalah segala hal tentang kedua orangtua yang telah melahirkan dan membesarkan mereka: Kita semua.


FAHD DJIBRAN | 12/11/2012

*Gambar diambil dari sini.

3 comments:

  1. Karna kita sudah enggan melihat form kehidupan orang tua.
    kita lebih memilih naskah cinta seseorang ketimbang , memfilosofikan naskah percintaan orang tua kita.

    Nice article bang !

    ReplyDelete
  2. Terharu Kang. . . The Best article.

    ReplyDelete
  3. boleh copas bang fadh... saya sukali sama tulisan bang fadh..
    Saya akan sertakan sumbernya... terimakasihhh.. :)

    ReplyDelete